wibiya widget

Pakar Astronomi Temukan Planet Air Beruap Tebal

Pakar Astronomi Temukan Planet Air Beruap Tebal

Para peneliti di Harvard-Smithsonian Center for Astrophysics mengatakan mereka telah mengidentifikasi planet yang sama sekali baru , tidak didominasi oleh batuan, gas atau bahan umum lainnya, kecuali air.
Planet ini adalah "dunia air enshrouded oleh suasana tebal beruap," kata mereka dalam sebuah pernyataan, setelah meneliti planet dengan Space Telescope NASA Hubble yang dilansir AFP.
"GJ1214b tidak seperti planet yang bisa kita lihat ," kata astronom Zachary Berta. "Sebuah fraksi besar massanya terdiri dari air."
GJ1214b ditemukan pada tahun 2009 oleh Proyek MEarth berbasis darat.
Digambarkan sebagai "super-Bumi," itu sekitar 2,7 kali diameter Bumi dan beratnya hampir 7 kali lipat.
Penelitian lebih lanjut yang dilakukan tahun 2010 menyebabkan para ilmuwan menduga bahwa planet, di mana suhunya mencapai beberapa 232 derajat Celcius, sebagian besar tertutup air.
Hal ini dikonfirmasi oleh Berta dan rekan-penulis menggunakan Hubble untuk mempelajari planet ketika melintas di depan bintang induknya.
Cahaya dari bintang, disaring melalui atmosfer planet, memberikan petunjuk untuk campuran gas, back up teori uap air.
"Pengukuran Hubble benar-benar ujung keseimbangan dalam mendukung suasana beruap," kata Berta.
Pengukuran lebih lanjut dan estimasi menyebabkan para ilmuwan menyimpulkan bahwa planet ini memiliki lebih banyak air dari bumi dan batu jauh lebih sedikit. Itu, bersama dengan suhu tinggi dan tekanan, mungkin menghasilkan beberapa hasil yang sangat eksotis, termasuk "es panas," kata para ilmuwan.
Tata surya kita terdiri dari tiga jenis planet dasar: berbatu, seperti Bumi, gas raksasa seperti Jupiter atau Saturnus; dan raksasa es seperti Uranus.
Share on Google Plus

About Petani Progresif

Google+ Followers